Batas-ku

Kamu tau kalo kamu udah buat aku sebegini sayangnya sama kamu, inget perjuangan itu? Aku rela nunggu kamu, aku rela lepasin apa yang aku punya dulu, padahal bisa aja aku jalanin dua-duanya, aku bisa ngejauh dari temen laki-laki aku, aku rela ngebiarin hati aku sakit setiap hari cuma karna harus liat kamu bareng yang lain di sekolah, aku rela nunggu semua keajaiban itu, bahkan sampe aku ngorbanin diri aku sendiri buat di maki-maki orang lain, sampe detik ini sekalipun saat kamu jadi pacar aku, mereka masih berpikir kaya gitu. Sampe aku rela ngejalanin hubungan berjarak kaya gini, aku bisa aja nolak dari awal dan kita selesai, tapi kenyataannya gak segampang itu. Aku jalanin semuanya, mungkin semua ini bukan cuma pengorbanan aku aja, kita sama-sama sakit karna semua ini, karna aku yang egois, aku yang gak pernah lebih bisa ngertiin kamu, karna omongan-omongan orang, karna temen-temen baru kamu, kehidupan baru kamu, lungkungan baru kamu, terlebih kesibukan kamu, tapi aku tetap coba jalanin semuanya, sampe sekarang dimana kamu bilang udah gak ada lagi keharmonisan, kamu baru sadar? Aku udah sejak lama ngerasain ini. Awalnya setiap waktu aku ngehubungin kamu, tanya kamu sama siapa, ngapain, dimana, sampe akhirnya aku sampe di batas-ku, aku lelah, aku diam, dan aku terbiasa ..

Aku juga gak ngerti segimanapun aku belajar mandiri tetep aja aku gak bisa mandiri, sedikit-sedikit kamu, apa-apa kamu, habis aku bisa apa, kamu pacar aku kan? Sama siapa lagi aku bisa bagi penat seharian itu, sama siapa lagi aku bisa sedikit berbagi beban kalo bukan kamu?

Jujur aku gak pengen kaya gini, kamu anggap aku selalu berfikir negatif, aku rewel. Semua temen kamu juga pasti mikir gitu. Aku juga pengen bisa kaya kamu. Tapi aku bukan rewel atau mau ganggu kamu, aku cuma butuh kamu, itu aja. Memang, aku tau hubungan ini bukan hanya tentang pesan, telpon, atau kabar, tapi bukannya itu satu-satunya pennghubung kita saat ini?

Apa aku berlebihan? Aku seperti ini karna aku sudah memutuskan untuk mencintai kamu, tapi aku punya batas lemah yang butuh kamu kuatkan, aku ada batas lelah yang kadang butuh kamu ada di sampingku. Maaf kalo aku aku yang gak bisa jauh dari kamu ini kamu anggap berlebihan, aku cuma rindu kita yang dulu, kita yang mantap dengan keyakinan, kita yang harmonis, bukan kita yang sekacau ini.

Aku masih bersama kamu, tapi kamu tau aku ngerasa kehilangan kamu? Kalo aja kita bisa saling mengimbangi, aku yakin kita gak akan saling ngerasa kehilangan, aku juga tau kamu pasti ngerasa kehilangan aku yang selalu percaya kamu, aku yang selalu dukung kamu, dan aku yang selalu semangatin kamu kan? Tenang sayang, kamu gak kehilangan aku yang kaya gitu ko, aku cuma sekedar belajar mengimbangi kamu. Aku cuma takut semua perhatian itu kadang ganggu kamu.

Aku memang punya lelah dan batas aku bisa saja menyerah dan pergi, tapi ini lebih baik, mungkin.

Iklan

2 thoughts on “Batas-ku

  1. noeroelnicecweety'neverdiee Maret 30, 2013 pukul 12:42 pm Reply

    Aku banget 😥
    Sedih baca na

  2. tiannaisya April 7, 2013 pukul 2:36 pm Reply

    Senang bisa mewakili :’)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: